Inggris Tolak Pulangkan Jasad Pangeran Ethiopia, Ada Apa?

Sebuah bendera serikat berkibar setengah tiang setelah diumumkan bahwa Ratu Elizabeth II telah meninggal, di Istana Buckingham, London, Inggris, Kamis (8/9/2022). Ratu Elizabeth II yang merupakan pemimpin terlama yang memerintah Inggris dan tokoh negara selama tujuh dekade meninggal dalam usia 96 tahun. (Photo by DANIEL LEAL/AFP via Getty Images)

Istana Buckingham di Inggris telah menolak permintaan untuk mengembalikan jasad pangeran Ethiopia Pangeran Alemayehu yang telah dimakamkan di Kastil Windsor pada abad ke-19.

Sang pangeran datang ke Inggris saat berusia tujuh tahun. Ia menjadi yatim piatu setelah ibunya meninggal dalam perjalanan.

Ratu Victoria kemudian menaruh https://www.rtpbengkel138.online/ minat padanya dan menyiapkan pendidikannya hingga akhirnya penguburannya ketika dia meninggal pada usia 18 tahun.

Tapi keluarganya ingin jenazahnya dikirim kembali ke Ethiopia.

“Kami ingin jenazahnya kembali sebagai sebuah keluarga dan sebagai orang Etiopia karena itu bukan negara kelahirannya. Itu tidak benar baginya untuk dimakamkan di Inggris,” kata salah satu keturunan kerajaan Fasil Minas kepada BBC.

Namun dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke BBC, juru bicara Istana Buckingham mengatakan pemindahan jenazahnya dapat memengaruhi orang lain yang dimakamkan di Kapel St George di Kastil Windsor.

“Sangat tidak mungkin untuk menggali sisa-sisa jasad tanpa mengganggu tempat peristirahatan sejumlah besar orang lain di sekitarnya,” kata istana.

Pernyataan itu menambahkan bahwa pihak berwenang di kapel peka terhadap kebutuhan untuk menghormati kenangan Pangeran Alemayehu. Tetapi mereka juga memiliki tanggung jawab untuk menjaga martabat orang yang meninggal.

Dikatakan bahwa di masa lalu bagian rumah tangga kerajaan telah mengakomodasi permintaan dari delegasi Ethiopia untuk mengunjungi kapel tersebut.

Pada tahun 1862, dalam upaya untuk memperkuat kerajaannya, ayah pangeran Kaisar Tewodros II mencari aliansi dengan Inggris, tetapi surat-suratnya tidak mendapat tanggapan dari Ratu Victoria.

Lantaran tidak adanya jawaban, kaisar menahan beberapa orang Eropa, di antaranya konsul Inggris, sebagai sandera. Ini memicu ekspedisi militer besar-besaran, yang melibatkan sekitar 13.000 tentara Inggris dan India, untuk menyelamatkan mereka.

Pada bulan April 1868, mereka mengepung benteng pegunungan Tewodros di Maqdala di Ethiopia utara, dan dalam hitungan jam membuat pertahanan kewalahan.

Kaisar memutuskan dia lebih suka bunuh diri daripada menjadi tawanan Inggris, tindakan yang mengubahnya menjadi sosok heroik di antara rakyatnya.
Setelah pertempuran, Inggris menjarah ribuan artefak budaya dan agama. Ini termasuk mahkota emas, manuskrip, kalung dan gaun.

Sejarawan mengatakan puluhan gajah dan ratusan bagal diperlukan untuk mengangkut harta karun itu, yang saat ini tersebar di museum dan perpustakaan Eropa, serta koleksi pribadi. Inggris juga mengambil Pangeran Alemayehu dan ibunya, Permaisuri Tiruwork Wube.

Menurut Andrew Heavens dalam bukunya “The Prince and the Plunder”, yang menceritakan kehidupan Alemayehu, Inggris mungkin mengira tindakan ini akan menjaga sang pangeran dan ibunya tetap aman, mencegah mereka ditangkap dan kemungkinan dibunuh oleh musuh Tewodros, yang berada di dekat Maqdala.

Setelah kedatangannya di Inggris pada bulan Juni 1868, kesulitan yang dialami pangeran dan statusnya sebagai yatim piatu menimbulkan simpati Ratu Victoria. Keduanya bertemu di rumah liburan ratu di Isle of Wight, tak jauh dari pantai selatan Inggris.

Dia setuju untuk mendukungnya secara finansial dan menempatkannya dalam perwalian Kapten Tristram Charles Sawyer Speedy, pria yang menemani pangeran dari Ethiopia. Mereka pertama kali tinggal bersama di Isle of Wight dan kemudian Kapten Speedy membawanya ke belahan dunia lain, termasuk India.

Tetapi diputuskan bahwa pangeran harus mengenyam pendidikan formal. Dia dikirim ke Rugby sekolah umum Inggris tetapi dia tidak senang di sana. Dia kemudian pindah ke Royal Military College di Sandhurst di mana dia menjadi sasaran intimidasi.

Sang pangeran memiliki keinginan untuk kembali ke rumah, kata korespondensi yang dikutip oleh Heavens, tetapi gagasan itu dengan cepat dibatalkan.

“Saya bersimpati padanya seolah-olah saya mengenalnya. Dia dipindahkan dari Ethiopia, dari Afrika, dari tanah orang kulit hitam dan tetap di sana seolah-olah dia tidak punya rumah,” kata keturunan kerajaan Ethiopia Abebech Kasa kepada BBC.

Alemayehu akhirnya diajari di sebuah rumah pribadi di Leeds. Tetapi dia jatuh sakit, kemungkinan karena radang paru-paru, dan pada satu titik menolak pengobatan karena mengira dia telah diracuni.

Setelah satu dekade di pengasingan, sang pangeran meninggal pada tahun 1879 pada usia 18 tahun.

Penyakitnya telah menjadi subyek artikel di pers nasional dan Ratu Victoria menulis dalam buku hariannya tentang kesedihannya atas kematiannya.

“Sangat sedih dan kaget mendengar telegram, bahwa Alemayehu yang baik telah meninggal dunia pagi ini. Sangat menyedihkan! Sendirian, di negara asing, tanpa satu orang atau kerabat, miliknya,” katanya.

“Hidupnya tidak bahagia, penuh dengan segala jenis kesulitan, dan sangat sensitif, berpikir bahwa orang-orang menatapnya karena warna kulitnya… Semua orang sangat menyesal,” paparnya.

Dia kemudian mengatur penguburannya di Kastil Windsor.

Tuntutan agar jenazah dikembalikan bukanlah hal baru. Pada tahun 2007, Presiden negara itu Girma Wolde-Giorgis mengirim permintaan resmi kepada Ratu Elizabeth II agar jenazah dikirim kembali, tetapi upaya itu terbukti tidak berhasil.

“Kami ingin dia kembali. Kami tidak ingin dia tetap tinggal di negara asing,” kata Abebech. “Dia memiliki kehidupan yang menyedihkan. Ketika saya memikirkannya, saya menangis. Jika mereka setuju untuk mengembalikan jenazahnya, saya akan menganggapnya seolah-olah dia pulang hidup-hidup,” ungkapnya.

Dia berharap mendapat tanggapan positif dari Raja Charles III yang baru dinobatkan.

“Restitusi digunakan sebagai cara untuk membawa rekonsiliasi, untuk mengakui apa yang salah di masa lalu,” kata Profesor Alula Pankhurst, spesialis hubungan Inggris-Ethiopia.

Dia percaya kembalinya tubuh akan menjadi cara bagi Inggris untuk memikirkan kembali masa lalunya. Ini adalah refleksi dan berdamai dengan masa lalu kekaisaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*